Aloha my friends! Food review makanan pertama di blog gua adalah es buah tanpa susu atau santan.

Kok ada? Ya, ada.

Tiga pekan yang lalu temen gua buka pre-order ximilu, kalo soal buah emang dia jagonya, karena penasaran gua putuskan untuk beli. Sebagai pecinta buah-buahan, gua sering beli semua olahan buah yang dijual temen-temen apapun itu. Selain membantu temen, gua juga pengen tau gimana rasanya, dan masih mencari rasa yang belom pernah gua temuin dan rasa yang bener-bener pas di mulut gua dengan harga terjangkau dan gak bikin istighfar, supaya bisa berlangganan aja.

Akhirnya gua COD sama temen gua di hari Minggu, jarak rumah gua sama rumah dia jauh dan kita putuskan buat ketemu di deket sekolah tempat kita belajar dulu karena lokasinya strategis, ada di tengah-tengah Cibitung dan Bekasi. Dia datang lebih dulu dan gua 10 menit setelahnya.

“Kok cair, cha?” Kata gua, agak sedikit kaget. (inilah akibatnya beli apa-apa gak dicari tau dulu)

“Iya jadi ini tuh kayak semacam es buah tapi gak pake susu atau santan, yot.”

Pas dia bilang kayak gitu gua agak mikir, lah terus pake apa? Salad buah juga bukan.

“Tumpah gak ini?” Karena emang bukan salad, gua takut tumpah aja di jalan, kemasannya gak meyakinkan bakal aman (bukan Tupperware kan haha), ditambah lagi gua gak percaya sama diri gua sendiri bakal hati-hati supaya bisa bawa ximilu yang gua beli itu dengan aman. Dengan banyaknya rasa ketidakyakinan, akhirnya gua bayar ximilu yang gua beli.

“Aman kok itu udah kenceng banget yot. Oiya gua saranin makannya pas beku. Soalnya nikmat banget.”

“Oh gitu?” Gua masih bener-bener gak yakin, gak sedep dong es buah di makan pas beku. Lidah kita gak bisa merasakan sensasi kesegaran dari kuah sama buahnya.

Wow! Jauh dari yang gua bayangin, karena dari unggahan story whatsapp temen gua ini, gak keliatan kayak es buah. Biasanya kalo es buah dibungkusnya pake plastik, kalo salad pakecup gitu kan. Gua gak yakin ini bakal enak apa enggak, sugesti gua bilang gak enak. Sedikit kecewa lah pokoknya, ngebayangin kalo rasanya pasti sama aja kayak es buah yang dijual sama abang-abang. Kalo rasanya emang sama, jelas lebih worth it beli es buah di abang-abang.

15 ribu es buah dapet banyak vs 15 ribu ximilu 300 ml?

Sepanjang perjalanan itu yang gua pikirin, gua pun bawa motor dengan sangat pelan dan terus memperhatikan kondisi ximilu gua apakah aman atau enggak, supaya gak tumpah. Walaupun tumpahnhya juga di dalam plastik, itu bakal jadi kerjaan buat gua dan lengketnya pasti kemana-mana intinya gua gak suka ribet di akhir.

Ximilu gua sampai dengan aman. Setelah sampai di rumah, gua belum mengikuti rekomendasi dari temen gua. Penasaran rasanya kayak gimana, akhirnya gua coba rasain dan rasanya BENER-BENER ENAK BANGET, GA BOONG!

Di jalan udah suuzon aja gua sama dia, bener-bener ketipu dua kali lipat. Pertama, sama visualnya. Kedua, sama rasanya. Akhirnya ekspetasi gua bisa mencapai rasa yang gua idamkan selama ini. Fix cha, gua bakal langganan setiap lu buka pre-order.

Yang tadinya gua kira ga worth it sekarang jadi worth it banget. Memang ada rasa yang harus dibayar jiakh.

Inget yang direkomendasiin sama temen gua tadi, gua cuman makan tiga perempat dari ximilu ukuran 300 ml. Sisanya gua coba taro di freezer, apakah rasanya tetap enak atau enggak.

Ximilu beku yang gua simpan di freezer selama semalaman itu gua makan di keesokan harinya. Ternyata, lebih nikmat dihidangkan dalam keadaan dingin. Yang namanya makanan beku pasti ada kesulitan buat menikmati sensasinya walaupun 5 detik.

Oiya lupa, gua belum kasih tau ximilu itu makanan seperti apa? Dan kok bisa es buah gak pake susu atau santan?

Jadi fren, ximilu itu es buah ala Hongkong yang artiannya adalah biji selasi dalam bahasa Mandarin. Ingredient  yang digunakan untuk membuat kuahnya pun hanya air kelapa dan creamer yang didinginkan di kulkas sebagai pengganti dari susu atau santan, sehingga lebih mudah untuk membuatnya. Itulah yang jadi perbedaan antara ximilu dan es buah pada umumnya.

Untuk bahan baku buahnya bisa berbagai macam varian, seperti : stroberi, apel, biji selasih, kiwi, anggur, jelli, semangka, dan melon. Atau buah apapun sesuai selera.

ximilu

Di pre-order kedua, gua mesen 3 ximilu, dan mencoba beberapa cara menyantap es buah ala Hongkong ini. Dari ketiganya, satu gua kasih es batu, yang kedua gua buat setengah beku dan yang ketiga gua makan dalam keadaan bener-bener beku. Dan yang gak paling gua rekomendasiin dari ketiga cara yang udah gua sebutin tadi adalah ximilu yang ditambah es batu, rasa kuahnya jadi kurang nikmat untuk disantap di siang hari bolong. Walaupun sama-sama es buah, dan ada satu perbedaan dalam komposisinya, ximilu dari sananya (Hongkong) memang harus dingin dari kuahnya tanpa menggunakan es batu.

Semuanya tergantung selera.

Kategori: OthersFood

0 Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *