nandanadva – singkatan ini sering banget disalahpahamin sama banyak orang-termasuk orang udah kenal gua tapi belom pernah ngobrol sama sekali. Gua juga emang jarang ngejelasin tentang singkatan ‘nandanadva’ ini ke banyak orang. Pikir gua saat itu, kalo gua cerita hal random kayak gini, gua berasa keluar dari topic pembicaraan, apalagi sama temen yang cuman ngobrol sekali-dua kali setiap ketemu atau papas an aja enggak nyapa.

Banyak orang yang baru pertama kali ngikutin gua di instagram (pada masanya) mengira kalo ‘nadva’ ini singkatan antara nama gua dan pacar gua atau ada juga yang bilang gua sampe sebegitunya gak bisa move on sama mantan sampe bikin singkatan kayak gini. (termasuk mantan gua yang baru putus beberapa lalu berpikir demikian).

Tapi mohon maaf aja, aku tipe perempuan yang cepet move on kok dari mantan hehe, walaupun 3x blokir kontaknya 3x juga unblock percayalah di blokiran keempat udah bener-bener lupa, kadang juga gua memutuskan kontak dengan si mantan termasuk menghapus nomer WA, unfollow ig dan semua akses ya gua putus begitu aja. Karena cuman ini yang gua rasa terbaik untuk gua dan juga si mantan.

Oke, terlalu jauh emang dari topic pembicaraannya. Jadi cerita tentang mantan, cukup segitu aja karena kalo gak di rem bisa bablas. Dan si mantan kesenengan lagi kalo gua notice di blog dan dia ngerasa “wah si nanda belom move on dari gua”. Canda mantan.

Jadi ada 2 hal yang bikin gua berpikir keras untuk singkatan ini, gua coba jelasin satu-persatu.

1. Iri sama temen yang punya singkatan bagus

Pas jaman SD gua punya geng yang membasmi jamet eh enggak deng, cuman tiga orang doang si. Tapi setiap ganti kelas gua bikin perkumpulan cewe-cewe baru tapi beda orang, lebih sering mainnya sama geng pembasmi jamet gengs, ampe sekarang.

Namanya Ajeng, dulu dia suka bikin nama yang disingkat-singkat gitu. Terus karena dia punya nama lengkap Ajeng Rara Ningrum, kalo dibuat jadinya Arani. Kan cakeup bener ya didengernya juga. Sedangkan nama gua? Asli deh pasaran banget.

Sampe kadang gua nanya ke nenek gua, kenapa nama gua kaga ada langka-langkanya amat. Satu angkatan yang punya nama nanda keitung sampe 5 orang. Aku kan isin kalo ternyata bukan nanda aku yang dipanggil :”(

Mentang-mentang si Ajeng ini punya singkatan yang bagus dari namanya, dia jadi tukang buat singkatan nama orang, nama gua juga termasuk tapi dia tidak berusaha membuat nama singkatan gua jadi bagus seenggaknya nyenengin gua gitu yaa, biar gua percaya diri wkwk.

Baca juga artikel lainnya

Jaman SD tuh parah banget, gua gak pernah percaya diri sama diri sendiri. Walaupun gak pernah ada history bullying tapi tetep gak pernah PD. Gak tau kenapa, termasuk sama nama sendiri. Tapi sekarang gua udah berubah kok, kalo diukur pake busur berarti sekitar 180 derajat total perubahan sikap gua.

2. Setelah berfikir keras nama nandanadva muncul di tahun 2014

Di tahun 2014, umur gua masih sekitar 14 tahun atau kelas 2 MTs ya. Maklum guys, dulu aku seorang santri yang sekarang jadi mahasantri. Bukan mantan santri yaaa, gak ada istilah begitu.

Setelah berpisah dari Ajeng, dia sekolah di SMP Negri dan gua di Asrama. Seenggaknya gua bisa berfikir untuk buat nama panggung di media sosial. Awalnya kepikiran buat pake nama nadfa, itu singkatan dari nanda dan f(sensor).

Tapi gua pikir-pikir ulang, karena ini untuk akun media sosial, bisa jadi ini untuk selama gua hidup kalo pake singkatan itu terus akhirnya gua putus, ya gak mungkin juga kalo bayang-bayang mantan masih melekat jadi nama pena gua?

Jadi gua tunda dulu untuk buat akun instagram saat itu untuk dipikirkan ulang. Akhirnya pas mau tidur, gua keinget adek-adek gua yang udah pada mau remaja. Yang awalnya nandanadfa beralih menjadi nadiva (nanda dimas vania), tapi kalo buat pake nama ini terkesan kayak sebuah nama asli, tinggal ditambahin lagi aja 2 nama di belakangnya jadi nadiva ramdani putri misalnya. Kurang sreg, akhirnya gua hapus huruf ‘I’ disingkatan dimas. Jadi nadva.

Finally, akhirnya gua pake nama nandanadva untuk setiap media sosial yang gua punya. Jadi kalo temen-temen yang baca artikel ini mau berteman lebih dekat dengan gua di media sosial, tapi ada yang gak tercantum di halaman blog cari aja kata kuncinya ‘nandanadva’.

nandanadva yang ditulis pake n yang kecil dan gak ada spasi di antara dua kata yang gua buat jadi satu kalimat.

Harapan gua, semoga nandanadva ini bisa jadi personal branding yang kuat dan dikenal baik sama banyak orang. Semoga juga dengan nama pena/nama panggung ini, gua bisa lebih bersemangat untuk menebarkan hal-hal baik buat banyak orang.

Sekian dan terima kasih :)

Best regards

nandanadva