Seni memulai, banyak remaja yang ingin menjadi seorang pemenang dengan hal-hal dan inovasi baru, termasuk diri gua sendiri. Kebanyakan dari hal-hal yang udah terjadi, gua selalu berangan-angan untuk memulai sesuatunya itu harus dan wajib “perfeksionis” -dan itu wajar.

Apalagi inovasi-inovasi yang dibuat itu ada dibidang usaha dan jasa yang membutuhkan kesempurnaan untuk kepuasan pelanggannya, mulai dari servis pelanggan 24/7, customer care yang ramah dan fast respon, fitur atau layanan yang responsive, pokonya hal-hal yang bikin pelanggan tuh pengen balik lagi pake jasa kita gitu.

Lagi-lagi, pertanyaan ini yang muncul dalam pikiran gua “tapi kan modalnya banyak?” “Ya Allah, udah gak punya duit, belom ada hasilnya. Minjem modal ke siapa lagi ya?” dan ke-overthinkingan lain yang muncul lagi, muncul lagi, gak bakal bisa berhenti kalo gak disadarin sama kenyataan.

Gua tuh baru aja selesai baca buku self driving karya Prof. Rhenald Kasali, buku self improvement pertama yang gua baca dan semua isinya bikin gua sadar sama banyak hal yang belum pernah gua tau. Termasuk seni memulai ini, jadi gua berinisiatif untuk menuliskan kesimpulan gua.

Seni memulai yang ditulis beliau itu sebenernya udah dan sering gua alamin sedari kecil, karena didikan bunda sama nenek dan keadaan yang memaksa gua untuk menjadi mandiri sebelum waktunya.

1. Seni Memulai Lebih Awal

Bila itu kedatangan dalam mendapatkan sesuatu atau bertemu seseorang, maka datanglah lebih awal, jauh sebelum orang lain datang datang dan mengambilnya.

Self Driving. Prof. Rhenald Kasali

Dulu banget waktu nenek masih hidup, gua yang baru kelas satu SD inget banget nenek pernah bilang “Nenek mah lebih suka nungguin ibu-ibu (majlis taklim) daripada ditungguin ibu-ibu. Tapi ibu-ibu mah pada lama-lama banget dandannya”. Gua yang denger ini dari kecil dan ditatar buat tepat waktu entah itu sama nenek atau sama bunda, kebiasaan kayak gini masih melekat sampe sekarang.

Makanya gua suka benci banget sama orang-orang ngaret, serasa waktu cuman milik dia doang kali ya. Kadang janjian jam berapa, karena udah terbiasa tepat waktu ampe diremehin suruh nunggu sampe dua jam. Ini bukan jelekin orangnya, tapi sifatnya, kayaknya tuh emang bener yaa orang yang punya karakter ngaret bahkan udah mendarah daging dikehidupan sehari-harinya, kalo dateng terlambat tuh yaudah gak salah gitu. Minta maaf enggak, bilang makasih karena udah mau nunggu juga enggak, kayak ini bukan dosa gitu.

Misal kita janjian sama temen di mall jam 11 siang, dan udah ada 2 orang yang udah sampe duluan. Kita nih, yang biasanya tepat waktu udah ketemu sama si B, si B nungguin si C yang tukang ngaret, otomatis kita berangkat ngaret kan? Jadinya janjian di Mall jam 11 sampe sana jam 1 misalnya, terus diomelin sama temen yang udah sampe di tkp duluan. Cuman gara-gara si C doang, kita juga keikutan di cap ngaret. Biasalahhh.

early wake up

foto: pinterest

 

Pokoknya, panjang umur buat semua orang yang memulai lebih awal. Bangun lebih awal, mandi lebih awal, nyelesain tugas lebih awal, kita punya banyak waktu dan kemerdekaan, karena kita udah gak merasa dikejar-kejar sama siapapun, termasuk waktu.

Orang-orang yang memulai lebih awal memiliki kebebasan memilih tempat dan menentukan arah industri. Kamu tak mengikuti siapa-siapa dan kamu yang membentuk jalan.

Self Driving. Prof. Rhenald Kasali

2. Seni Memulai Sekarang

Ada satu kalimat yang tetiba muncul pas gua lagi bengong yaitu “Sholat di awal waktu emang berat, tapi sholat di ntar-ntarin lebih berat”. Sebelumnya gua belom pernah denger kalimat ini dari siapapun, tapi gua juga gak merasa kalo gua pelopor kalimat ini, jiakhhh. Tapi kalo di kitab fathul qarib bab sholat yang pernah gua pelajarin (gua agak lupa, kalo salah sumbernya tolong dibenerin ya) “Ash-sholatu fii awali waqtiha” artinya ya sholat harus di awal waktunya.

So, the power of now kalimat ajaib yang emang segala sesuatu harus dilakuin sekarang, jangan ntar, jangan besok, nanti diri kita sendiri yang rugi. Niatnya mau pergi jam 10, tapi di ntar-ntar karena pake firasat “ah paling belom pada ngumpul”, eh nggak taunya pas mau berangkat malah ujan. Capek-capek dandan, capek-capek milih baju malah gajadi pergi, mau ketawa dulu, hahaha.

Baca juga artikel sebelumnya

3. Seni Memulai dari Hal yang Kecil

Kayak tadi, yang udah gua dijelasin di atas. Kita mau buka usaha atau jasa, pasti kan seenggaknya 3 hal kayak servis pelanggan 24/7, customer care yang fast respon, atau fitur dan layanan yang responsif. Pastinya kan butuh modal yang cukup lumayan ya untuk bisa sesempurna itu. Kalo punya modal atau ada yang mau modalin, ya langsung aja action, gak usah ditunda-tunda lagi gitu.

Buat yang minim modal, bisa aja ketiga poin yang gua sebutin di minimalisir. Misal kalian atur waktu buat ngelayanin pelanggan dari hari apa jam berapa. Kalo belum bisa buat bayar admin, pake tenaga diri sendiri dulu, jadi diri sendiri merangkap sebagai CEO, admin, kurir. Terus yang buka usaha online, jualin dulu di media sosial atau marketplace.

Sebenernya ini juga bahan pacuan buat gua yang sedikit takut mulai karena mikirin hal-hal yang sempurna, makanya gua berbagi pengalaman aja. Kalo kita mengajari ilmu ke orang lain pastinya kita gak mau dibilang Tong Kosong Nyaring Bunyinya, kan? Ya, salah satunya supaya gua gak pernah berhenti sama mimpi gua, gitu.

4. Seni Memulai dengan Energi Sendiri

energi sendiri

foto: kreativv.id

Banyak pintu peluang tak terbatas yang sebenernya ada di depan mata, sadar mah sadar. Cuman lagi-lagi, gua atau kalian sering mengharapkan kesempurnaan di awal. Padahal di awal tuh gak ada yang sempurna, gak ada. Semuanya jelas amatiran.

Ujung-ujungnya dateng pikiran “gua bukan anak orang kaya”, terus tiba-tiba perkataannya si pangeran lotre di sisyphus of the myth yang bilang gini “Orang yang menaiki kereta KTX akan lebih dulu sampai, walaupun mereka berangkat 10 menit lebih lambat dari kita”. Bisa diambil kesimpulannya kan yorobun?

Pelan-pelan gua mencoba untuk gak mengejar kesempurnaan lagi, meskipun gak punya banyak uang tapi gua harus punya banyak semangat, yang walaupun sampe berdarah-darah tetep semangat.

Semoga dari artikel seni memulai lebih awal ini ada manfaat dan pesan baik yang bisa diambil yaa 🙂