Blokir atau hapus kontak? – pernah gak si lu ngerasa risih sama orang yang pengen deket sama lu, tapi dia spam chat lu teruus sampe-sampe orang itu ngebuat lo ilfeel, risih, dan macem-macem bentuk perasaan gak suka lainnya? Kalo ini yang lagi lu rasain, fiks gua juga ngerasain hal yang sama.

Jadi dalam waktu dekat ini, gua tuh banyak banget hapus-hapusin kontak orang, utamanya kontak cowo yang ada di hp gua, sekalipun dia dulu deket sama gua pas masih sekolah. Mungkin gua cuman nyisain beberapa orang terdekat aja, kemungkinan yang save wassap gua itu 86% di dominasi sama temen-temen perempuan aja.

Entah itu blokir atau hapus kontak, yang emang notabenenya ni cowo suka spam atau ya emang gua lagi memfilter ruang lingkup pertemanan aja di wassap atau dia tiba-tiba ganti nomor telpon terus gak gua save lagi nomornya. Dengan alasan “ah udah males, kalo ada butuh bisa dicari lagi nomornya di grup angkatan. Beress!”.

Baca juga artikel sebelumnya

Tema tentang blokir atau hapus kontak, sedikit cerita hal yang gua alamin. Jadi waktu itu, ada cowok yang “mungkin dia ngerasa udah deket sama gua”, jadi gua emang yang ngechat duluan karena gua lagi gabut. Eh gak lama, dia jadi sok asik gitu ke gua, di hari pertama hari kedua, gua emang masih respect buat bales chatnya atau kalo dia ngajakin telponan gua masih mau.

Gua juga kayak emang mancing sedikit si, wajar aja ya kalo dia kemakan sama umpannya haha. Tapi kan tetep aja, harus ada standar yang diperhatikan kalo emang pdktnya mau berjalan lancar. Ya gak si? Haha.

Tapi si cowo ini, minta telponan mulu, minta vc mulu, minta pap mulu, terus nanya tentang privasi gua karena udah gak ada topik chattan lagi, ya karena emang gua udah mulai ga respect buat bales chat dia, jadi gua cuman bales hal-hal yang singkat lah dan gak nanya balik tentang dia.

Karena gua udah gak respect, dia jadi spam gua. Katanya gua bales chat lama padahal lagi online. Gua mikir gini, masih harus disyukurin gak si karena chatnya masih dibales walaupun lama? Baru nunggu beberapa jam aja udah gak sabaran, gimana mau nunggu bertahun-tahun kayak gua yang selalu nungguin pertemuan privat sama Oppa Chanyeol. Hehe.

Singkat cerita, gua kayak ngasih tau gitu ke dia. Kenapa gua bales chatnya lama atau kayak orang gak ikhlas? Terus ya gua jawab aja “tandanya gua gak mau chattan sama lu, gitu aja gatau”. Gua bener-bener bales begini dan dia cuman jawab Y. Yaudah gapapa.

Eh gak lama di ngechat gua lagi. Spam pula. Akhirnya gua kasih ultimatum ke dia gini “Sekali lagi ngechat gua. gua blokir lu”. Mungkin dia anggep gua ngomong begini bercanda kali ya, eh dia nantangin gua. Gak pake lama langsung gua blokir nomornya.

Terus tiba-tiba masuk notif dari instagram. dia ngechat gua nanya apa bener nomor wa nya diblokir? Disitu gua lupa gua bales apa, karena kejadian ini udah dari bulan Agustus kemaren, intinya perasaan gak suka kalo dia nyepam mulu. Nah pas dia lagi mengetik, langsung gua blokir ig-nya. Gua sadar, kalo disini gua emang agak jahat ya ke dia, tapi gua punya alasan kenapa gua bersikap demikian yang gak perlu gua ceritain disini.

Dan semua kontaknya gua blokir, dari wa, ig, sama telegramnya.

Setelah melewati beberapa hal dan belajar dari kejadian yang udah-udah, gua mikir lebih baik mana ya blokir atau hapus kontak? Karena dulu tuh gua orangnya apa-apa blokir, apa-apa blokir.

Opini pribadi gua, tentang mana yang lebih baik. Blokir atau hapus kontak?

Blokir atau hapus kontak, ternyata lebih baik diblokir si menurut gua. Walaupun di antara blokir atau hapus kontak gak ada sisi baiknya buat siapapun, pastinya kita semua pengen punya interaksi yang baik ke semua orang. Tapi sayangnya, gak ada orang-orang yang 100% baik, walaupun pengennya demikian. Dan orang-orang nyebelin di hidup gua dateng pas gua lagi dalam suasana hati yang tidak baik. Gak cuman sekali, dua kali.

Kalo dari sisi diri sendiri, ketimbang blokir (misal: wassap) doang, semua orang bisa, dan kapanpun bisa unblock. Di sisi lain, kita masih bisa terhubung (mungkin di telegram/line, dll) sama mereka secara gak langsung, karena kita masih “nyimpen” kontaknya.

Oke, sekarang kita ngerasain di sisi kita yang diblokir, seharusnya masih bisa disyukurin karena kalo kita di unblock kita masih ada kemungkinan buat temenan lagi sama orang itu. Mungkin saat dia ngeblokir kontak kita, dia lagi emosi sama sikap kita. Inget guise, emosi masih bisa reda kita cuman perlu minta maaf dan janji gak ngelakuin hal itu lagi.

Blokir atau hapus kontak? Kalo masih sekedar emosi yang gua lakuin cuman ngeblokir kontaknya aja.

Tapi,,

Kalo udah bener-bener gak respect, udah males berurusan sama orang-orang yang nyebelin (versi gua). Gak ada drama-drama blokir kontaknya. Gua langsung aja apus nomor teleponnya, termasuk yang terhubung ke aplikasi chat yang pake no. telp kayak wa/line/telegram. Jadi ya kalo ada hal penting, gua redirect ke ig aja gitu lho. Karena dari seseorang gua belajar :

Jangan sembarang kasih no. telp kita dari yang cuman minta lewat DM. No. telp itu sifatnya privasi, kalo dia orang yang kamu kenal tapi gak deket, DM di ig juga cukup. Semua orang pasti punya ig, kan?

Jadi guise, kalo dari versi kalian lebih baik mana blokir atau hapus kontak?