Guys balik lagi ditulisan ngaco, gua akhirnya dapet inspirasi baru yang sebenernya ini jadi sebuah kepicikan gue buat ndesek orang wkwkw.

Gak ngedesek juga, lebih tepatnya saat gue minta tolong orang lain.

Kadang, saat kita minta tolong orang lain suka dapet jawaban bimbang ya. Entah itu iya dia mau bantu tapi malah keliatan gak ikhlas atau dia mau nolak tapi kebanyakan alesan gitu.

Tbh, gue pribadi gak suka direspon kayak begitu. Padahal waktu zaman zulumat gue sering begitu wkwkwk.

Maklum, dulu kan masih anak bau bawang ya. Kayaknya buat nolak permintaan orang lain agak berat gitu.

Jadilah gue yang sekarang, seiring dengan berkembangnya keinginan gue buat eksplor hal baru. Gue menggunakan trik ini dari drama korea dinner mate kalo gak salah, lupa tapi di episode berapa.

Intinya si pemeran utama entah cewe/cowonya gue lupa haha. Soalnya artikel ini bukan buat review film, mohon dimaafkan kesalahan gue. Kemarin gue nulis artikel review serial netflix dark desire, dibaca yaa.

Lanjut, si pemeran utamanya minta bantuan orang lain dari drama itu. But, orang yang dimintai tolong ini, terlalu beralasan yang sebenernya dia pingin nolak.

Si pemeran utama malah kasih pilihan gini intinya “gue ga butuh alasan lu, ya apa enggak?”. Posisi sulit emang kalo diginiin wkwk.

Scene ini penuh arti buat gue. Relate banget sama posisi gue saat itu, jadi gue coba buat terapin di kehidupan nyata.

Kasusnya sama, dia (yang gue mintain tolong) terlalu mengulur waktu. Gue, kita, siapapun khususnya perempuan butuh yang pasti-pasti dong, akhirnya dengan sangat terpaksa gue melontarkan pertanyaan “iya apa enggak?”.

Awalnya gue ngerasa kayak bersalah gitu, gue gak ada niatan buat ngedesek tapi kesannya malah ada. Yaudahlah, gue udah terlanjur bilang juga akhirnya orang yang gue mintain tolong mau bantu gue.

Meskipun gak selalu di iya-in saat melakukan ini ke orang lain, gue suka sama jawaban yang pasti gue dapet saat itu juga.

Oiya gue juga pernah ngelakuin itu ke bunda. Gimana ya, gue udah coba minta baik-baik tapi gak didengerin pas gua begituin malah dijawab “kamu ngancem bunda?” hahaha.

Gitu aja sih, gue pun saat diperlakukan begini mungkin bakal to the point. Sejauh ini memang belum pernah, karena entah itu gua diajak main atau dimintain tolong gue selalu berusaha kasih jawaban pasti.

Kalo lagi santai, mood bagus dengan senang hati mereka yang minta bantuan gue bakal gue iyain, dan sebaliknya.

Bilang iya atau enggak emang bukan pilihan yang gampang, gue juga pernah merasakan pilihan sulit itu.

Meskipun gak enak, seenggaknya kita gak mengulur waktu mereka dengan beribu alasan untuk bilang “enggak”.

Oke segitu aja sih ceritanya. Semoga bisa diambil manfaatnya yaaa.