Haloo guys, 

Belajar kan bisa dari siapapun, bisa dari anak kecil, teman seumuran atau orang yang lebih tua. Entah itu belajar hal baru, hal kecil, hal lama yang mungkin aja kita sering lupain sekalipun.

Nah, di artikel gua kali ini, gua mau ceritain tentang hal-hal lama yang jarang banget gua lakuin di kehidupan sehari-hari gua. Dan hal ini, gua pelajarin dari sosok anak kecil yang baru berumur 5 tahun.

 Sedikit intermezzo dulss eak

Setelah sekian purnama dari keterimanya adsense gua baru nongol lagi nih di blog. Sebenernya ini bukan artikel pertama gua setelah keterima adsense.

Ada 4 artikel yang udah gua publish tapi ilang gara-gara server hostingnya waktu itu down. Gua juga udah membackup setiap data di website gua kan, tapi ya gak terselamatkan.

Padahal disitu gua udah buat artikel buat lomba yang udah gua bikin susah payah. Gua juga kan tipe orang yang langsung nulis dan edit di halaman editor websitenya.

Jadi gua ga punya salinannya lagi, pelajaran nih buat gua ke depannya supaya bisa lebih antisipasi lagi.

Jadi karena gua udah gak mood buat ulang artikel lomba blog lagi, yaudah blog gua jadi bersarang.

Apa ya, gua kalo udah kecewa sama hal apapun itu, entah sama orang ataupun sama benda yang emang fungsinya gak bisa digunakan lagi dengan baik ya bakal gua tinggalin begitu aja.

Ada baik buruknya si hal begini, baiknya bisa cepet ngusir orang-orang toxic dari hidup dan berusaha gak mau ada urusan lagi, buruknya ya gua gambaran dari pepatah “habis manis sepah dibuang”.

Seharusnya kan sekecewa apapun kita sama orang lain, hubungan silaturahim harus tetep dijaga ya. Siapa tau ada apa-apa, kali ada butuh atau apa gimana jadi enak gitu mau ngapa-ngapainnya.

Awalnya sempet overthinking sama stigma kek gitu, terus juga ada yang bilang “kalo bisa jangan punya salah atau nyakitin orang lain. Soalnya rezeki kita bisa aja terhambat karena hati mereka yang belom bisa memaafkan kita”.

Bener gitu gak si? Gua sering banget dapet nasihat kayak gitu.

Jadi gua berusaha untuk ninggalin orang-orang sekiranya toxic dalam hidup gua dengan cara yang baik-baik aja. Misal, gua udah ga respect yaudah baiknya gua diem gamau ngebahas lagi apapun yang emang gak ada kepentingannya buat gua.

Sebisa mungkin gua ngebuat orang itu gak punya pikiran kalo gua udah ga respect lagi gitu.

Sekian, intermezzo dari saya.

Nah, karena sekarang ini kan masih ada suasana-suasana lebaran. Tradisi dari alumni-alumni pesantren gua tuh selalu ngadain halal bi halal ke rumah guru.

Bawa-bawain bingkisan, dikasih wejangan dan kalo gurunya masih muda atau teacherable sama anak muridnya gak cuman disuguhin makanan doang pas dateng, tapi juga diajak masak bareng.

Berhubung situasi lagi pandemi, Kyai (baca:pimpinan yayasan) gua belum mengizinkan para alumni buat halal bi halal ke rumah beliau dan ke sekitaran lingkungan pesantren gua.

Banyak juga guru-guru yang tinggal di lingkungan pesantren. So, gua dan angkatan gua cuman halal bi halal ke rumah guru-guru yang mengizinkan untuk dikunjungi aja.

Selama dua hari acara berlangsung, gua gak ikut halal bi halal. Jadi gua mendatangi secara khusus rumah guru-guru yang banyak berjasa selama gua menjabat sebagai ketua OSIS.

Gua dateng sama wakil gua waktu itu, namanya Tasya.  Bagaimanapun juga, gua selalu merasa utang budi sama beliau-beliau yang udah baik banget dan selalu ngedukung gua waktu itu.

Gua datengin rumah Bu Yoyoh. Beliau tuh guru paling enak buat diajak ngobrolin hal-hal yang seru gitu, nah cara beliau cerita ke gua terkesan kayak bukan seorang guru ke murid karena saking bestie-nya gua sama beliau.

Kocaknya lagi, gua sama Tasya sampe difotoin sama beliau, udah gitu di upload juga di story whatsappnya, gua yang belom liat story wa beliau sampe kaget pas disuruh liat storynya hehe.

Singkat ceritaa, beliau nawarin gua ke rumah Ummi Sari (baca:Istri pimpinan pesantren). Awalnya gua kayak ragu buat mengiyakan sebelum akhirnya Bu Yoyoh nge WA Ummi Sari.

Gua ragu ya karena gua agak canggung gitu lho, di posisi yang memang belum diizinkan untuk halal bi halal tapi gua malah dateng. Pokoknya gua pasrah sampe Ummi Sari bales pesannya Bu Yoyoh.

Alhamdulillah gua sama Tasya diizinkan untuk silaturahmi ke rumah beliau hari Sabtu kemaren.

Disanapun gua ngerasa canggung luar biasa, takut salah-salah ngomong atau gimana, walaupun tetep pake bahasa yang sopan, sering banget gua dapet kritikan

“Pemilihan kata lu emang sopan. Sopan banget. Tapi cara lu nyampein itu lho. Bisa bikin salah paham”.

MBTI gua INTP, jadi cek aja gimana sosok INTP, dan gua rasa 70% itu gua banget.

Jadi di menit-menit pertama, pembahasannya masih di seputar kegiatannya apa sekarang dan seputar kuliah, seputar skripsi. Masih canggung banget, sampe mau ketawa aja gua ngerasa canggung banget.

Saking bingungnya gua buat cari pembahasan gua ampe bergumam dalem hati gua “tadi mah gua jangan ngajak Tasya doang”.

Akhirnya gua coba buat buka pembahasan baru, gua tanya kabar anak beliau yang kedua, dipanggilnya Dede Bubu.

Di pembahasan ini, rasa canggung yang gua alamin ilang. Karena akhirnya Ummi Sari banyak cerita tentang Dede Bubu dan segala macam keistimewaannya.

Tentunya banyak hal yang bisa dipelajarin dari cerita beliau, sebenernya cerita yang luar biasa ini sangat cocok buat seorang Ibu yang sedang membesarkan bayi kecilnya.

Berhubung gua masih single dan sibuk bucinin 9 peterpan dan 23 bujang di Korea dengan bejibun kontennya, gua pelajari cerita beliau ini untuk gua terapin ke diri gua sendiri dulu.

Berterima kasih Kepada Apapun

istockphoto

Ummi Sari cerita, beliau pernah ngelakuin eksperimen ngajak temen-temennya Dede Bubu pergi ke Summarecon.

Disitu beliau coba nanya satu per satu ke temen-temennya Dede Bubu. “Anak-anak, kalau ditawarin makan lagi kalian jawabnya apa?”

Satu-satu dari mereka ngejawab layaknya anak kecil di usia mereka, contohnya : “enggak Ummi, udah kenyang”.

Tapi Dede Bubu punya jawaban yang berbeda dari temen-temennya “Terima kasih Ummi, adek udah kenyang”.

Gua yang denger beliau bilang kayak gitu, sangat speechless. Karena gua yang udah gedepun, kalo ditawarin buat makan lagi pasti bilang “kenyang” gak pake makasih makasihnya acan.

Huhu merasa tertampar, terjungkal, terkiyong-kiyong, malu sama umur.

Apresiasi Hal-hal Kecil

istockphoto

Ummi Sari bilang, kalo karakter Dede Bubu itu sangat pemalu. Dan dua faktor yang menyebabkan anak pemalu itu karena dua hal. 1. Karena terlalu sering ditekan, 2. Terlalu sering dimanja. Beliau sendiri merasa yang kedua itu emang bener.

Jadi, pas Dede Bubu cerita ke Ummi-nya “Ummi hari ini, aku udah bisa ngomong sedikit keras”. Langsung di apresiasi sama beliau.

Mungkin hal ini terkesan “ah itu mah biasa aja”, tapi untuk Dede Bubu ini adalah sebuah progress yang harus diapresiasi.

Namanya progress, sekecil apapun itu kalo diapresiasi rasanya seneng banget. Soalnya kan perubahan-perubahan kecil hal-hal kayak gitu butuh energi.

Makin semangat dan percaya diri kalo ada orang lain yang apresiasi.

Baca Artikel Sebelumnya

Jaga Perasaan Orang Lain

istockphoto

Pas di part ini gua tiba-tiba lupa banget sama ceritanya tu apa. Yang gua inget tuh intinya begini

“Dede Bubu kenapa gak tanya langsung aja ke orangnya?” Kata Ummi.

Dede Bubu jawab gini “Aku takut hatinya tersakiti Ummi”.

Ini tamparan keras juga nih buat gua yang sering ngomong gak mikirin perasaan orang lain, sayangnya lupa sih gua ini pertanyannya apa.

Kesimpulan gua, Dede Bubu ini gedenya nanti bakalan jadi anak yang cerdas. Soalnya dari cerita yang disampaikan Ummi Sari, selalu ada pertanyaan yang di luar dugaan.

Kepikiran aja gitu punya pertanyaan kayak gini “Ummi, anak kecil, kalo udah gede kan remaja, kalo udah remaja kan dewasa, kalo udah dewasa kan udah tua, nah kalo udah tua apa lagi Ummi?”

Kalo gua yang ditanyain kayak gitu gua spontan jawab “meninggal dong”. Tapi kan yang namanya orang tua harus bisa ngejawab dengan jawaban yang pas dengan usia si anak.

Mungkin semua anak kecil selalu punya pertanyaan istimewa seperti Dede Bubu, gua kurang tau karena gua juga belum pernah belajar tentang psikologis anak kecil dsb.

Intinya mengajarkan anak kecil berempati itu harus di mulai sedini mungkin.

Jadi apa yang gua tulis di atas adalah pelajaran untuk diri gua sendiri, semoga bisa diambil manfaatnya.

Stay Health, All.