Overthinking terus lama-lama juga capek tau. Hal umum yang sering gua alamin selama overthinking  itu gua gak bahagia, gak bisa berpikir jernih, tidur malem sampe larut menjelang subuh buat mikirin hal yang gak ada solusinya sama sekali, dan jauh dari rasa bersyukur ngebandingin diri gua sama orang lain.

Gua pribadi pun, biasanya overthinking kalo dapet hal atau komentar negatif dari orang lain. Misal gini, kemaren gua lagi cerita sama temen lama gua (panggil dia si A) yang kebetulan lagi kumpul bareng gitu. Disini keadaan gua udah mulai menikmati hidup yang gua jalanin. Jam tidur gua udah normal, ya pokoknya hal-hal gak bagus buat gua pikirin udah gak gua pikirin lagi alias udah berdamai sama masa lalu.

Kita ngobrolin banyak hal disitu dan topik pembicaraannya terarah meskipun udah lama gak ketemu. Lagi serius-seriusnya ada temen gua yang lain (namanya si B) dia baru dateng dan meracau gak jelas, repot ama segala hal gak penting jadi pembicaraan tadi acakadul.

Pas gua lagi cerita, soal kenapa gua takut mulai usaha lagi. Eh si B nyambung tiba-tiba gitu, padahal gak ada koneksi yang terhubung ke dia. Dan sebelnya lagi dia bilang “Oh gua tau bisnis apa yang gagal. Ini kan (xxx)?”. Jlebbbb. Hal yang udah gua kubur jauh-jauh dan makan waktu lama diungkit dari mulut sialan itu, tanpa rasa bersalah.

Faktanya gua emang gak pernah cerita masalah ini ke si B, intinya gua gak cerita ke banyak orang tentang hal yang gua alamin cuman ke satu dua orang doang. Tapi karena ini kerja samanya bareng temen, mungkin aja kalo masalah ini diketahuin oleh banyak orang meskipun mereka tau bukan dari mulut gua.

Ngeliat si A, dari ekspresinya dia tau yang dimaksud si B itu apa, tapi si A lebih milih diem dan lebih milih buat pura-pura gak tau dan gak nanya hal-hal aneh, malah dia mengalihkan pembicaraan :”( Gua merasa kayak oh masih ada yang respect sama gua.

Baca Artikel Sebelumnya

Pas di rumah tetep aja gua kepikiran sama hal tadi. Dan gua langsung mikirin nasib partner gua, kalo dalam bisnis gagal wajar yaa, tapi gimana gua merasa bersalah udah ngajak dia bisnis bareng gitu. Jangan berfikir kalo disini gua nipu korban ya pliss. Ini dua-duanya emang salah, strategi kita salah, komunkasi kita juga gak baik. Intinya begitu.

Niat buat balikin modalnya dia tuh selalu ada dalam diri gua, tapi nanti belum bisa sekarang. Pokoknya rasa bersalah ini tuh selalu menghantui alam bawah sadar gua.

Gua mengalami keterpurukan yang cukup lama, gak percaya diri sama hal apapun, ada perasaan gak terima komentar dari orang lain, menghindar dari segala platform media sosial lainnya. Seketika diri gua langsung jadi introvert. Gua berasa gak ada lagi orang yang bisa gua percaya buat jadi temen cerita gua.

Apa gak coba dateng ke psikolog? Sempet coba konseling via online, tapi gua berhentiin tiba-tiba. Belom cerita apa-apa. Gua gak bisa menceritakan hal yang gua fikirin terlalu berlebihan ke orang lain, karena pas udah waktunya sesi konseling gitu, gua lupa apa yang mau gua ceritain. Jadi gua end chat sama psikolognya dan yaudah gua nangis lagi aja sendirian.

Sempet nulis di note terkait keoverthinkingan gua, mau gua copy paste aja gitu, tapi tetep gak bisa. Sama psikolog aja gua gak percaya karena udah terlalu takut duluan kalo-kalo ntar gua disalahin gitu. Yang gua tau, penderitaan cuman bisa dirasakan sama orang yang juga menderita gitu kan. Belom tentu penderitaan si psikolognya sama kayak gua. Salah emang gua mikir begini.

Gua bener-bener capek banget sama diri gua kala itu, gak ada progress atau kemajuan apapun, terlalu banyak omong kosong dan ngebandingin progress orang lain ke diri gua sendiri. Bener-bener kacau pokoknya.

Saking capeknya gua berada di zona overthinking yang berkepanjangan, gua coba berbagai cara buat mengatasinya. Walaupun gagal berkali-kali dan gak langsung berhasil seenggaknya niat buat gua mengatasi itu ada.

Jadi gua mau sharing pengalaman aja ya, gua ringkas aja cara menghandlenya sampe gua merasa bisa keluar dari zona overthinking ini dan pelan-pelan bisa santai menghadapi sesuatu.

Cara menghandle overthinking

overthinking

Foto : edexec.co.uk

Mungkin cara ini adalah teori ngawur dari gua, bisa mempan bisa enggak. Cuman, emang cara ini yang menurut gua ada hasilnya gitu di diri sendiri.

1. Rekam suara sendiri

Ini saran dari kaka kelas gua si, semalem abis ngomongin hal random. Jadi dia juga punya pengalaman yang sama kayak gua, tiba-tiba end chat pas lagi konseling. Bedanya dia yang gratis gua yang berbayar (ee shombong amat).

Ka Fitra ini juga pernah cerita sama temennya, kalo dia tuh lagi pusing gitu. Terus temennya selalu jawab “ya lu minum obatlah”, dan saat dia cerita tentang kenapa dia mikirin hal-hal yang bikin kepikiran terus malah direspon “Gausah dipikirin kalo gitu”.

Lagian kalo ovethinking ini gak ada yang mikirin siapa lagi yang mau mikirin gua selain diri sendiri

@petearab

Akhirnya ka Fitra berkesperimen sendiri, dia cerita ke diri dia sendiri sambil direkam suaranya dan saat ceritanya udah tuntas banget dia dengerin lagi segala keresahannya. Jawaban dari keresahannya muncul dari pikirannya sendiri juga.

2. Buat obrolan seakan-akan lagi ngobrol sama orang lain

Kalo ini gua bangett sih. Gua pengen cerita, tapi gak tau lagi cerita ke siapa akhirnya gua mendatangkan sosok-sosok yang jadi inspirasi gua. Misal hari ini gua lagi nge-overthinkingin tentang diri gua yang berasa gak didukung sama orang terdekat. Gua datengin sosok Park Chan-yeol yang jadi objek tidak nyata buat dengerin cerita gua.

Gua buat seolah-olah Oppa Chanyeol satu-satunya orang yang mau ngedengerin gua tanpa menjudge gua hal-hal yang aneh, gua cerita-cerita, terus Oppa Chanyeol respon cerita gua gitu cuman hmm apa ya, naskahnya dari gua sendiri gitu dia garus jawab apa wkwk, sinting kan emang?

Gapapa walaupun dikatain sinting, buktinya gua berhasil keluar dari overthinking gua sendiri dan bisa ceritain hal-hal kayak gini di blog ini yang sebelumnya gua sangat gak percaya diri melakukan hal apapun dan sangat takut dikomentar padahal gua belum melakukan apapun. Yang gak sependapat, boleh say good bye lebih awal.

Ini kan cuman teori ngawur jangan ditanggepin serius yaa, jeball.

3. Cerita ke Tuhan

Sejauh apapun manusia berlari akan kembali ke Tuhannya. Asik. Tapi bener kan? Gua sama ka Fitra setuju banget si, saat kita udah capek sama teori ngawur kita sendiri, gak ada hal lain yang bisa dilakuin untuk ceritain semuanya dan berserah diri sama Tuhan kita masing-masing.

Dalam motif gua pribadi, ini bukan pilihan terakhir dalam menghandle overthinking ini, justru karena hal kayak gini punya kedudukan yang tinggi dalam hidup setiap orang, makanya gua taro di urutan ketiga.

Ilustrasinya kayak lu gak bisa sholat berdiri secara sempurna, disuruh duduk. Gak bisa duduk, bisa sambil rebahan. Rebahan gak bisa gerak, bisa pake isyarat ngedipin mata. Gak bisa pake isyarat, di sholatin alias kembali ke pangkuan Illahi.

Cukup sekian curcol ngawur gua, semoga bisa bermanfaat. Ambil aja yang baiknya yaa.

Pengen tau juga dong cara kalian mengatasi overthinking kalian. Share di kolom komentar yaaa 🙂